Ungkapan Tradisional Masyarakat Kampung Kuta Kabupaten Ciamis

0
2934

Ungkapan Tradisional Masyarakat Kampung Kuta Kabupaten Ciamis

Oleh : Aam Masduki (BPNB Bandung)

https://www.youtube.com/watch?v=PWpaj-yRcL4

Ka cai kudu saleuwi, Ka darat kudu salebak (Kebersamaan)

Ulah pagiri-giri calik, Ulah pagirang-girang tampian (Jangan ada permusuhan di antara manusia)

Sareundeuk Saigel, Sabobot sapihaneuan, Sabata sarimbagan (Memiliki jiwa kebersamaan, gotong royong, saling tolong menolong)

Kudu landung kandungan, Keudah laeur aisan (Hidup harus mengayomi orang lain selain diri sendiri)

Hirup ulah manggih tungtung, Paeh ulah manggih beja (Selama dikenang dalam kebaikan dan kalau meninggal tidak meninggalkan sifat buruk)

Kudu hade gogog, Hade tagog (Memiliki penampilan yang meyakinkan, optimistik, dan karismatik)

Nyaur kudu diukur, Nyabda kudu diungang (Harus menjaga ucapan, tindakan atau perbuatan agar tidak menyakiti orang)

Batok bulu eusi madu (Harus memiliki kecerdasan yang baik)

Ulah bengkung bekas nyalahan (Jangan salah berbuat karena hasilnya akan sia-sia)

Ulah Elmu Ajug (Menasehati orang tapi diri sendiri masih butuh nasehat)

Sacangreud pageuh sagolek pangkek (Hidup harus memiliki prinsip)

Ulah gindi pikir belang bayah (Jangan berbuat jahat dan berprasangka buruk pada orang)

Kudu leuleus jeujeur liat tali (Hidup itu harus kuat menanggung beban seberat apapun)

Min teu ngoprek moal capek, Mun teu ngarah moal ngarih (Kalau mau tetap mempertahankan hidup harus bekerja)

Tungkul ka jukut, Tanggah ka sadapan (Kerjakan apa yang harus dikerjakan, jangan terganggu oleh hal lain yang mengganggu pekerjaan pokok serta harus rendah hati jika telah mendapat kesuksesan)

Kudu bisa ka bala ka bale (Manusia itu banyak pengetahuan dan ketrampilan serta bekerja apa saja asal halal)

Ulah muragkeun dawegan ti luhur (Jangan mengerjakan sesuatu yang hasilnya malah gagal atau sia-sia)

Ulah cacag nangkaeun (jangan mengerjakan sesuatu setengah-setengah karena hasilnya tidak akan memuaskan)

Ulah puraga tanpa kateda (Jangan mengerjakan sesuatu asal jadi karena membuat orang kecewa atas hasil kerja kita)

Ulah ngarawu ku siku (Jangan serakah dalam menerima pekerjaan karena hasilnya tidak akan memuaskan)

Hejo tihang (Jangan berpindah-pindah pekerjaan tanpa perhitungan yang matang)

Muru julang ngaleupaskeun peusing (Jangan tergiur dengan iming-iming yang belum tentu pasti)

Ulah cueut ka nu hideung, Ulang ponteng koneng (Katakan salah bila memang salah, Katakan benar bila memang benar)

Kudu nyanghulu ka hukum, Nunjang ka nagara, Mupakat ka balarea (Aturan harus bersumber pada hukum, Berbakti pada negara, dan Kebenaran itu harus bersumber dari orang banyak)

Kudu puguh bule hideungna (Perkara harus jelas aturannya bila ingin mengambil tindakan)

Bobot pangayon timbang taraju (Menimbang kesalahan harus dengan aturan yang jelas sesuai dengan tingkat kesalahan yang diperbuat)

Nu lainkudu dilainkeun, Nu enya kudu dienyakeun, Nu ulah kudu diulahkeun (Harus berkata jujur, jangan melarang sesuatu yang tidak sesuai dengan kebenaran)