PERMAINAN TRADISIONAL: MAKEBO-KEBOAN

0
4300

Suatu tradisi adat/agama yang sampai saat ini masih tetap dilakukan oleh masyarakat Ulakan, Kecamatan Manggis, Kabupaten Karangasem adalah Upacara “Usaha Dalem” yang diadakan di Pura Dalem.

Dalam upacara ini dipersembahkan berbagai macam binatang kurban sebagai rasa syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa. Sebelum kurban-kurban ini disembelih, terlebih dahulu dibawa untuk mengelilingi pelinggih (tempat Ida Katu Dalem) sebanyak tiga kali. Diantara binatang calon kurban terdapat seekor sapi jantan hitam yang sudah dewasa. Leher sapi ini diikat dengan tati-tali bambu yang terdiri dari  30 utas untuk dipegang ujung-ujungnya oleh masyarakat Desa Ulakan. Upacara ini berlangsung amat meriah karena dihadiri oleh seluruh masyarakat desa. Sapi ini diarak sambil dipukul-pukul ujung-ujung tali ladi sambil bersorak-sorai.

Jika dilihat secara sepintas permainan makebo-keboan seperti mendapat inspirasi dari upacara ini. Berdasarkan informasi dari orang tua yang pernah melakukan permainan makebo-keboan, tidak banyak yang dapat memberikan keterangan mengenai kapan terciptanya permainan ini. Kebanyakan dari mereka dapat melakukan permainan ini tanpa mengetahui sejarah perkembangannya. Beberapa informasi yang dapat dikemukakan ialah bahwa inti dari upacara adat/agama itulah yang diangkat sebagai permainan. Dengan demikian anak-anak selalu mengenang bahwa setahun sekali ada upacara kurban yang dipersembahkan oleh para orang tua untuk menghaturkan rasa terima kasih kepada Tuhan Yang Maha Esa.

Makebo-keboan sebagai suatu permainan mengjngatkan kita kepada kata kebo yang dalam bahasa Indonesianya berarti kerbau. Namun demikian kebo-keboan tidak berarti bahwa anak-anak bertindak dan berbuat seperti kerbau. Tetapi dalam pelaksanaan permainan ini, anak-anak akan mempermainkan “kerbau” yang leherya diikat dengan beberapa utas tali, lalu diarak bersama-sama sambil bersorak-sorai menandakan kegembiraan anak-anak.

Demikian pula “kerbau” ini tidak tinggal diam. Dia meronta sambil menarik tali-tali pengikatnya. Tarik-menarik inilah yang memerlukan tenaga, kegesitan dan tipu daya dari setiap pemain. Pemain yang tergabung dalam satu kelompok untuk melawan satu “kerbau” ini dituntut untuk memiliki rasa toleransi, gotong royong serta kerja sama yang serasi antara satu dan yang lainnya.

New Picture
Ilustrasi Permainan Tradisional “Makebo-Keboan”

Dalam melakukan permainan kebo-keboan ini tidak dituntut persyaratan khusus yang mengikat. Tidak ada larangan bagi siapapun yang berminat untuk ikut melaksanakan permainan ini. Baik dari golongan bangsawan maupun dari lapisan masyarakat biasa.

Penting untuk diperhatikan oleh anak-anak bahwa permainan ini membutuhkan tenaga yang tidak sedikit. Oleh karena itu setiap pemain harus menyepakati siapa saja yang akan menjadi kawan bermainnya agar anak-anak yang akan bermain nantinya memiliki ukuran badan yang benar-benar seimbang. Sehingga tidak terjadi ketimpangan fisik yang mencolok. (WN)

Sumber: WBTB BPNB Bali, NTB, NTT Tahun 2012