Lungun 1, di Desa Merasa

0
128
Kondisi temuan Lungun 1

Desa Merasa, Kabupaten Berau, Provinsi Kalimantan Timur.

Berdasarkan hasil peninjauan yang dilaksanakan oleh tim Balai Pelestarian Cagar  Budaya Provinsi Kalimantan  Timur,  bersama  dengan  tim  dari  ECOTrip  yang merupakan sebuah LSM (Lembaga Swadaya Masyarakat) yang bergerak di bidang pariwisata Desa Merasa, selama empat hari kegiatan berhasil mendata 9 (sembilan) temuan situs-situs penguburan di wilayah ini. Semua lokasi temuan situs-situs penguburan  tersebut  terletak  di  gua  dan  ceruk  batuan  karst  yang  berada  di sepanjang aliran Sungai Kelay. Lokasinya dapat ditempuh dengan menggunakan perahu/ketinting dari Desa Merasa, menuju ke arah hulu Sungai Kelay.

Temuan situs-situs penguburan tersebut  terbagi  dalam  dua  kawasan bukit karst, atau dalam istilah lokal dikenal dengan istilah batu, yakni Batu Lukok dan Batu Lungun. Seluruh temuan situs-situs penguburan dapat dijabarkan sebagai berikut:

Lungun 1.

Temuan Lungun 1 terletak di kawasan Batu Lukok, dengan jarak tempuh selama kurang lebih 10 menit perjalanan dari desa menggunakan ketinting. Perjalanan kemudian dilanjutkan dengan berjalan kaki menyusuri tebing karst selama ± 10 menit. Dalam istilah penduduk lokal, Lukok berarti rokok, karena dahulu  banyak  ditemukan  rokok  yang  kemungkinan sisa-sisa  bekal  kubur. Kondisi lerengannya cukup landai, hanya sekali melewati sebuah patahan karst dengan tinggi sekitar 3 meter.

Temuan dua kubur kayu atau lungun dengan sebuah peti kayu yang memuat kedua lungun tersebut. Posisinya terletak pada sebuah ceruk kecil pada sisi tebing Batu Lukok. Pada saat ditemukan kondisinya masih ditemukan  bekas-bekas  penguburan  manusia,  namun  hanya  terisa  sedikit tulang manusia dan bekal kuburnya. Peti lungun sudah dalam kondisi terbuka dan tidak dijumpai lagi tutupnya. Di dalam kedua peti kubur kayu tersebut ditemukan sisa-sisa peralatan besi seperti parang/mandau, ujung tombak, dan   panci masak yang sudah mengalami korosi serta sisa dayung yang telah hancur pada bagian ujungnya. Sebaran manik-manik ditemukan pada bagian dalam lungun dan pada bagian tanah di bawah wadah lungun. Kemungkinan pada  masa  lalu  telah  terjadi  penjarahan terhadap  kubur  ini, namun tidak diketahui kapan dan oleh siapa, mengingat lokasinya yang tidak terlalu jauh dari desa serta akses yang mudah dijangkau.

Wadah peti lungun yang menampung dua peti kubur lungun berbentuk persegi panjang, memiliki orientasi Timur-Barat dengan posisi miring 450 pada salah satu sisinya hingga mencapai tanah. Dimensi dari wadah lungun ini yaitu panjang 210 cm dan lebar 110 cm. Sedangkan dua lungun yang ditemukan memiliki ukuran yang berbeda, yakni 55 cm x 180 cm dan 40 cm x 170 cm. pada   bagian   bawah   lungun   yang   berukuran   besar,   ditemukan   jejak pemotongan kayu menggunakan gergaji besi. Kemungkinan pemotongan ini merupakan  sisa  penjarahan  yang  mengambil  pahatan  sosok  antromorphik pada lungun.

TINGGALKAN KOMENTAR