Kemala Hayati Laksamana laut wanita pertama di dunia

0
1020

MAKAM  LAKSAMANA  MALAHAYATI
(Penulis : Nurdin.S.Sos Staf  Pemugaran Bp3 Banda Aceh)

1.    PENDAHULUAN
Malahayati adalah wanita pertama di dunia yang menjadi seorang laksamana. Ia lahir dari keluarga bangsawan pada masa kejayaan Aceh tepatnya pada akhir abad ke-XV. Namun dalam catatan sejarah belum ditemukan secara pasti yang menyebutkan kapan tahun kelahiran dan tahun kematiannya?,  diperkirakan masa hidupnya sekitar akhir abad XV dan awal abad XVI.  Perjuangan Laksamana Keumalahayati dimulai dari sebuah perang di perairan Selat Malaka, yaitu antara armada pasukan Portugis dengan Kesultanan Aceh Darussalam yang dipimpin oleh Sultan Alauddin Riayat Syah Al-Mukammil dan dibantu oleh dua orang laksamana. Pertempuran sengit terjadi di Teluk Haru, ribuan prajurit tewas dan dua laksamana gugur dalam pertempuran itu namun perang berakhir dengan kemenangan oleh armada Aceh.  Dua Laksamana yang gugur tersebut adalah salah suami Laksamana Keumalahayati.
Setelah suaminya meninggal dunia dalam peperangan, ia berjanji akan menuntut balas dan bertekad meneruskan perjuangan suaminya meski sendirian. Untuk memenuhi tujuannya Laksamana Keumalahayati meminta kepada Sultan al-Mukammil membentuk armada Aceh yang semua prajuritnya dari kaum wanita janda karena suami mereka gugur dalam Perang Teluk Haru. Permintaan Keumalahayati akhirnya dikabulkan.

2.    Makam malahayati
Makam Laksamana Malahayati berlokasi di Kabupaten Aceh Besar, Kecamatan Masjid Raya Desa Lamreh. Diperkirakan  kurang lebih 35 Km dari Ibukota Provinsi Nanggrou Aceh Darussalam atau pusat Kota Banda Aceh. Makam laksamana Malahayati terletak  di puncak bukit kecil sebelah Utara desa Lamreh, untuk mencapai  ke kompleks makam tersebut melewati lorong jalan desa sekitar  300 meter, kemudian menaiki 74 anak tangga mulai dari bawah sampai  ke atas.
Pada keliling areal makam bagian timur, barat, utara dan selatan  bebatasan dengan  perladangan atau kebun penduduk.  Areal makam dibatasi dengan pagar tembok sampai ke pintu masuk yang berada di bagian timur. Luas Komplek Makam  18 x 12 meter  Di dalam kompleks Makam tersebut terdapat tiga makam yang lainnya berada dalam satu jirat atau Batu Nisan dan dinaungi oleh satu cungkup Jirat berbentuk persegipanjang terbuat dari semen yang dilapisi dengan keramik putih. Yang berukuran 30 cm  tinggi jirat tersebut dari permukaan tanah sekitarnya

Di Komplek ini terdapat 3 Makam, Deskripsi sbb :
–     Makam I:
Makam yang berada di sisi barat dilengkapi dengan sepasang nisan tipe pipih bersayap, Puncak nisan berbentuk atap limasan. pada  bagian kaki berbentuk balok, antara kaki dan badan terdapat pelipit. bagian bawah badan makam dihiasi dengan kuncup bunga teratai, dan terdapat 3 panel kaligrafi berbingkai di tengah badan nisan, hiasan sulur-suluran di bagian sayap nisan.

–    Makam II:
Makam II berada di antara Makam I dan Makam III, tipe nisan berbentuk pipih tanpa sayap. Pada bagian kaki nisan berbentuk balok, antara kaki dan badan nisan terdapat pelipitpada nisan bagian bawah nisan terukir kuncup bnga teratai. Ditengah nisan trdapat 3 buah panel bertulisan kaligrafi berbingkai motif garis- garis .Bahu nisan kiri dan kanan meruncing keatas dan pada bagian atas terdapat dua susunan mahkota teratai berbentuk limas.

–    Makam IIII:
Makam III terletak di sisi timur makam yang kedua yang nisannya lebih kecil dari nisan             no.1dan Makam No 2. Nisannya berbentuk pipih tanpa sayap. Nisan yang berada pada bagian timur dan selatan sudah patah atau mengalami kerusakan. Selain itu nisan yang aslinya berbentuk batu alam.

3.    SEJARAH MALAHAYAT
Laksamana Malahayati adalah keturunan dari Laksamana Mahmud Syah. Kakeknya bernama  Laksamana Mhamad Said Syah, Putra dari Sultan Salahuddin Syah yang memerintah kesultanan Aceh Darussalamsekitar tahun 1530-1539 M. Sultan Salahuhuddin Syah adalah Putra dari Sultan Ibrahim Ali Mugayatsyah yang memerintah tahun 1513-1530 M juga yang mendirikan Kesultanan Aceh Darussalam. Dari Silsilah tersebut dapat dikatakan bahwa Laksamana Malahayati adalah keturunan keluarga keraton.Dari silsilah tersebut, dapat dikatakan bahwa Laksamana Keumalahayati adalah keturunan darah biru atau keluarga bangsawan keraton. Ayah dan kakeknya laksamana angkatan laut. Jiwa dan semangat yang dimiliki ayah dan kakeknya ikut turun terhadap kepribadiannya. Walaupun ia seorang  wanita ingin menjadi seorang pelaut yang gagah berani seperti ayahanda dan kakeknya.Pada saat ia remaja Laksanmana Malahayati  Ketika menginjak usia remaja, Laksamana Keumadiberi kebebasan untuk memilih pendidkan ang di inginkannya. Masa itu Kesultanan Aceh Darussalam Memiliki Akademi angkatan bersenjata bernama Mahad Baitul Makdis, yang erdiri dari dua angkatan yaitu Angkatan Laut dan Darat.  Pendidkan agama belajar di menasah dan rangkang atau dayah, Kemudian mendaftarkan diri dalam penerimaan Taruna di Akademi Militer Mahad Baitul Makdis. ia diterima dan menempuh pendidkan dengan sangat baik, bahkan  ia berprestasi dengan hasil yang sangat memuaskan.  SebaSebagai siswa yang berprestasi, Laksamana Keumalahayati berhak memiliki jurusan yang diinginkannya. Ia  bahkan mendapat prstarasi emilih jurusan Angkatan Laut. Ketika menempuh pendidikan di akademi ini ia pernah berkenalan dengan seorang calon perwira laut yang lebih senior (data tentang namanya belum diketahui). Perkenalan tersebut berlanjut hingga benih-benih kasih sayang terbangun di antara mereka. Mereka berdua akhirnya bersepakat untuk saling memadu kasih dan menyatukan diri ke dalam cinta. Setelah tamat dari Akademi Militer Mahad Baitul Makdis, keduanya melangsungkan pernikahan.

4.    Karya
Karya Laksamana Keumalahayati memang tidak berupa buku atau berbagai bentuk tulisan. Namun demikian  segala bentuk perjuangannya dalam melawan kolonialisme dapat juga dianggap sebagai karya-karya nyatanya. Di antara karya-karya dimaksud adalah sebagai berikut: Ia pernah membangun Benteng Inong Balee dengan tinggi 100 meter dari permukaan laut. Tembok benteng menghadap ke laut dengan lebar 3 meter dengan lubang-lubang meriam yang moncongnya mengarah ke pintu teluk. Ia pernah berhasil membunuh Cornelis de Houtman, salah seorang pemimpin kapal Belanda yang pertama kali tiba di Aceh.

Daftar Pustaka

Abi Hassan Said : Bumi Sriwijaya Bersimbah darah, Penerbit  Yayasan Krama Yudha JakartaDua
Buchari, A.S. Mayor (Purn) “Peranan dan perkembangan Arteleri dalam                                             Revolusi Fisik di Aceh 19empat 5 – 1949Masalah seminar Kejuangan Medan  1989

Hoesein Djajaninggrat, RA Upacara pula Bate pada Makam Sultan Iskandar  Muda II (1936-1941)  Alih bahasa Aboe Bakar, Pusat Informasi dan Dokumentasi Aceh, Banda Aceh

Wikipedia ;”http://id.wik_K%C3%B6hler ipedia.org sejarah  –   Aceh/Wiki/
Johan_Harmen_Rudolf
Zainuddin dalam tulisannya ” Aceh dalam Inskripsi dan lintasan sejarah”
William Marsden, 2008. Sejarah Sumatera. Jakarta : Komunitas

Bambu.Mawardi,  W. 1998 Kwalifikasi SDM  yang diperlukan sektor,  Gunawan  MP 1998           Pendidikan kepariwisataan menyongsong era  globalisassi prosting lokakarya penerbit ITB Bandung
Depdikbud,1993/1994 Pedoman Teknisi Pembinaan sarana dan Prasarana Pameran  Museum Jakarta : Proyek Pembinaan permusiuman Direktorat Jenderal Kebudayaan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan

Aceh Dalam Perang Mempertahankan Perang Proklamasi Kemerdekaan :
1945 – 1989 DAN PERANAN TEUKU HAMID SEBAGAI PEJUANG Cetakan pertama PT.Gramedia Jakarta
Hj Pocut Haslida Muda Dalam Azwar : Sulaltus –Salatin Sejarah Melayu.. versi popular penerbit yayasan tun sri lanang rujukan pustaka tun sri lanang

Artikel SebelumnyaPameran 100 Tahun Lembaga Purbakala di Lahat
Artikel BerikutnyaMencari Arsitektur Khas Bangunan Tradisional Serang (1)