Upacara Buka Cupu Kyai Panjala (1)

0
339

Menurut sejarahnya, upacara adat Cupu Kyai Panjala ini sudah ada turun-temurun sejak ratusan tahun silam. Eyang Seyek adalah nama asli Kyai Panjala. Eyang Seyek merupakan orang yang menemukan dan memiliki Cupu Kyai Panjala. Menurut cerita yang berkembang dimasyarakat, Cupu Kyai Panjala didapat Eyang Seyek saat njala (menjaring) di laut. Eyang Seyek tidak beristri dan tidak memiliki anak, akan tetapi Eyang Seyek memiliki 10 saudara kandung, 5 lelaki dan 5 wanita. Kakek buyut dari Dwijo Sumarto adalah saudara kandung Eyang Seyek, maka ia menjadi bagian dari ahli waris Cupu Kyai Panjala.

Sampai saat ini Cupu Kyai Panjala diyakini dan dimaknai sebagai simbol atau alat peramal untuk kondisi atau kejadian bangsa Indonesia dalam masa setahun ke depan. Semar Tinandu adalah gambaran keadaan penguasa dan pejabat tinggi, Palang Kinantang adalah gambaran untuk masyarakat menengah ke bawah, sedangkan Kenthiwiri adalah gambaran untuk rakyat kecil. Banyak warga lokal bahkan juga dari luar kota yang masih percaya akan hasil ramalan tersebut, maka digunakanlah acara ritual pembukaan cupu tersebut untuk meminta berkah.

Upacara Adat Cupu Kyai Panjala muncul sebagai aktivitas sosial masyarakat Jawa di Kabupaten Gunungkidul. Upacara ini merupakan upacara keagaaman secara global atau kepercayaan, artinya Upacara tersebut dilaksanakan dari berbagai unsur agama atau keyakinan. Aktivitas Upacara Pembukaan Cupu Panjala yang berfungsi sebagai penyelaras keharmonisan hubungan antara manusia. Upacara ini berkembang seiring dengan kebutuhan masyarakat untuk mempresentasikan emosi keagamaan. Kegiatan Upacara Pembukaan Cupu Panjala merupakan bentuk partisipasi seluruh anggota masyarakat di dalam menjaga hubungan-hubungan manusia dengan Tuhan Yang Maha Esa.

Upacara Pembukaan Cupu Panjala biasanya menggunakan sarana dan prasarana berupa sesaji, merupakan bentuk persembahan Kepada Tuhan Yang Maha Esa dan segala manifestasinya-Nya. Disebut Upacara Pembukaan Cupu Panjala, karena Cupu yang terbungkus lembaran-lembaran kain tersebut dibuka pada waktunya yaitu dibuka setiap satu tahun sekali. Ketiga Cupu tersebut diletakkan dalam sebuah kotak yang terbuat dari kayu. Cupu yang paling besar bernama Semar Tinandhu, Cupu yang berukuran sedang bernama Palang Kinantang dan yang paling kecil bernama Kenthiwiri. Dan dibungkus dengan lembaran-lembaran kain putih (kain Mori) yang berasal dari sejumlah peziarah yang mempunyai keinginan atau permohonan secara pribadi.

TINGGALKAN KOMENTAR