Shadia Marhaban, Pembahas Tema: Reconciling State, Community, and Cultural Divides Pada World Culture Forum 2016

0
1248

Shadia Marhaban adalah jurnalis dari Aceh, aktivis, mediator, konsultan pembangunan pasca-konflik, dan pendukung pada pemberdayaan perempuan dalam upaya perdamaian dan keamanan. Selama perang 30 tahun antara pemerintah Indonesia dan separatis Gerakan Aceh, ia bekerja sebagai wartawan dan juru bahasa untuk berbagai outlet berita internasional. Ibu Marhaban adalah satu-satunya anggota perempuan saat pembicaraan damai antara Gerakan Aceh dan Pemerintah Indonesia di Helsinki (2005) yang mengakhiri perang selama 30 tahun.

Dia adalah koordinator di organisasi SIRA (Sentral Informasi Referendum Aceh), yang mendukung referendum kemerdekaan Aceh melalui pembangkangan sipil dan demonstrasi tanpa kekerasan. Pada tahun 1999, dia mengorganisir unjuk rasa damai di Banda Aceh yang dihadiri oleh satu juta demonstran. Empat tahun kemudian, ia melarikan diri ke Amerika Serikat sebagai pengungsi politik, dan terus untuk mewakili SIRA sebagai kepala hubungan internasional. Pada tahun 2005, dia adalah satu-satunya negosiator perempuan yang mengikuti pembicaraan damai di Helsinki yang menandakan berakhirnya perang. Setelah kembali ke Aceh, Marhaban menjabat sebagai penasehat anti korupsi. Dia adalah salah satu anggota pendiri dan pelatih untuk Sekolah Aceh untuk Perdamaian dan Demokrasi, yang diperkenalkan lebih dari 3.000 mantan pejuang perang untuk pemerintahan yang demokratis.

Dia juga menjabat presiden dan pendiri Liga Aceh Perempuan (LINA), yang memberikan pelatihan dalam membangun perdamaian dan pemberdayaan politik selama lebih dari 1400 mantan pejuang perang perempuan, serta anggota lain yang berasal dari masyarakat. Baru-baru ini karyanya berfokus pada mempromosikan peran mediator perempuan di Asia melalui peningkatan kapasitas, jaringan dan advokasi. Untuk tujuan ini, dia telah bekerja dengan perempuan di Selatan Thailand, Myanmar, Afghanistan dan Filipina.
Marhaban belajar Ilmu Politik dan merupakan mantan Kepala Pusat Cuaca, Harvard University dari 2011-2012, melakukan riset manajemen pasca-konflik, jenis kelamin, dan transformasi politik. Dia saat ini bekerja sebagai konsultan dan pelatih untuk organisasi internasional seperti U.N. di bidang Perempuan, memiliki seminar memimpin dan pelatihan tentang upaya perdamaian perempuan di Afghanistan, Burma, Thailand, Nepal, Filipina, dan Papua Barat

TINGGALKAN KOMENTAR