Nyoman Nuarta, Pembicara Tema Interweaving History, Urban Space and Cultural Movement pada World Culture Forum 2016

0
1403

Nyoman Nuarta menghabiskan masa kecilnya di sebuah desa tradisional Bali yang disebut Tegallinggah, Tabanan, Bali. Dibesarkan oleh Kelihan Adat (kepala desa) pamannya, Nuarta tumbuh sangat dekat dengan alam dan belajar pada alam – tentang pentingnya menjaga hubungan yang harmonis antara manusia dan Sang Pencipta, manusia dengan alam dan terakhir, hubungan antara manusia itu sendiri. Tentu, sebagian besar karyanya mencerminkan filosofi hidup Bali yang sangat penting ini sebagai Trihita Karana. Nyoman Nuarta meninggalkan Bali untuk sekolah di Bandung segera setelah ia lulus dari SMA. Karir profesionalnya sebagai pematung dimulai ketika dia masih mahasiswa di fakultas seni Rupa dari Institut Teknologi Bandung (ITB). Ia bergabung dengan “Gerakan Seni Rupa Baru Indonesia” pada tahun 1977 dan secara aktif berpartisipasi dalam kelompok pameran.

Namanya mulai mendapatkan popularitas setelah ia memenangkan kompetisi Proclamators Monumen Indonesia di tahun 1979, tak lama sebelum ia lulus dari ITB. Nyoman Nuarta ditunjuk oleh panitia untuk membangun patung Presiden Soekarno, presiden pertama Indonesia. Tidak lama setelah itu, nama Nyoman Nuarta mulai meningkat menjadi terkenal dan segera ia menegaskan reputasinya sebagai salah satu pematung Indonesia modern terkemuka dengan menciptakan berbagai karya dan membangun patung monumental seperti “Arjuna Wijaya” di jalan Jakarta, patung setinggi 60 meter “Jalesveva Jayamahe “di kompleks pangkalan Angkatan Laut di Surabaya dan proyek paling ambisius,” Garuda Wisnu Kencana “(GWK) di Bali. karya Nyoman Nuarta dapat ditemukan di seluruh Indonesia, Singapura, Australia, Spanyol, Timor Leste, Filipina dan banyak negara lainnya. Beliau sekarang tinggal di Bandung bersama keluarganya, mendirikan PT Siluet Nyoman Nuarta dengan 200 personel yang dari berbagai latar belakang akademik dan budaya dan terus membangun karya seni serta proyek-proyek pribadi.