Gawi, Masyarakat Lio mengenal Gawi

0
3314

Pada perhelatan akbar ritual adat, masyarakat Lio mengenal Gawi. Gawi dalam bahasa Indonesia dapat disebut juga dengan kata, ‘Tandak. Secara harfiah kata tandak bermuara pada kata bertandak yang berarti berkunjung, mengunjungi, menyatukan hati, langkah dan pikiran. Makna inilah yang menjadi dasar untuk menyebut Gawi sebagai Tandak dari daerah Ende Lio. Sama halnya dengan tandak tadi, dalam tarian gawi pun kita yang terlibat dalam ritual tersebut berkewajiban saling bergandengan tangan, menyatukan hati, hentakan kaki serta mempuyai pikiran yang sama disaat mengikuti tarian tersebut dan tidak boleh melepaskan tangan sampai upacara tarian gawi tersebut selesai. Selain itu, kita hanya dapat melepaskan tangan kita pada saat kita hendak beristirahat.

Tarian Gawi adalah satu – satunya tarian khas masyarakat Lio yang tertua dan dipimpin oleh seorang penyair yang ditunjuk para sesepuh adat. Dalam bahasa adat Lio penyair ini dapat disebut ‘Ata Sodha’. Uniknya, untuk menjadi seorang penyair, seseorang harus mendapatkan Ilham secara khusus karena penyair (Ata Sodha) tidak boleh membaca teks atau catatan pada saat upacara gawi sedang berlangsung. Ini berarti penyair tersebut harus benar – benar menguasai alur – alur bahasa adat ketika di nyanyikan dalam sebuah aliran lagu adat yang dikenal dengan ‘Sodha’. Dalam Beberapa ritual adat Mbama, tarian gawi ini kerap diisi dengan ‘Bhea’ oleh para sesepuh atau dalam hal ini Mosalaki sebagai pemegang tampuk kuasa tertinggi didalam masing – masing wilayah persekutuan Lio. Bhea, kalau diterjemahkan dalam bahasa Indonesia berarti; Sebuah ungkapan bahasa adat Lio yang bersifat seruan untuk membangkitkan spirit sebagai tanda untuk menunjukan kebesaran, keperkasaan dan kemenangan (Erlina Ona, 2014: 30 – 31).

Dalam beberapa pandangan Gawi/Tandak sebenarnya adalah ritual ibadat, dalam agama asli suku Lio. Di sini, Sodha menyanyikan sejarah suku dan ajaran – ajaran moral, yang sebenarnya adalah ‘Kitab Suci’ lisan agama tersebut. Di beberapa tempat dalam persekutuan Lio, pada saat ritual adat Gawi, Ata Sodha mengenakan pakaian wanita (lawo-lambu). Hal ini sudah terjadi secara turun temurun karena ada kecenderungan di berbagai agama asli, bahwa ‘pendeta’ agama tersebut haruslah orang yang banci/wadam. Ini menunjukan orang Lio mempunyai ciri khas yang sama dengan Tolotang di Bugis, Aluk di Toraja, atau beberapa agama asli di Nusa Tenggara Timur. Filosofinya, orang yang banci adalah orang yang paling murni dari masyarakat dan dapat mewakili kedua jenis kelamin, sehingga paling layak mewakili masyarakat dalam berhubungan dengan Dewa.

Dalam Gawi, lingkaran penari berbentuk spiral, bukan lingkaran utuh, dan yang lebih unik lagi menyerupai ular. Penari di bagian ekor bergerak paling lincah, selincah ekor ular. Ini melambangkan kepercayaan setempat akan ular besar yang setia menjaga mata air kampung sebagai sumber kehidupan. Jangan heran, kalau orang Lio berperang, mata air adalah tempat yang paling dilindungi. Ular diwilayah Lio, diyakini sebaga pelindung dewi padi (Ine Mbu). Bentuk lingkaran spiral ini adalah kekhasan Gawi, karena di tempat lain tandak selalu berbentuk lingkaran utuh. Dalam ritual Gawi, wanita selalu berada di posisi luar, bukan di lingkaran dalam. Alasannya karena berdasarkan tradisi orang Lio bahwa orang Lio selalu menganggap laki-laki sebagai (‘Dari Nia Pase Lae’) Generasi penerus yang harus berdiri di garda terdepan sebagai pelindung dan pengayom kaum wanita.

Ini penghormatan kaum perempuan kepada kaum laki-laki sebagai sumber kekuatan dan perlindungan, yang diyakini melindungi wanita. Sebaliknya laki – laki menganggap wanita sebagai sumber kehidupan dan mata air yang harus dilindungi layaknya seekor ular raksasa yang melindungi seluruh rangkaian daratan Flores yang dikenal dengan julukan ‘Nusa Nipa’. Oleh karena itu tidaklah mengherankan kalau kata ‘Nusa Nipa’ berasal dari bahasa Lio yang berarti Pulau Ular. Salah satu bukti pengakuan orang Lio terhadap Nusa Nipa adalah Pada jaman dulu, orang Lio tidak pernah membunuh ular, bahkan terkadang jika bertemu Ular, orang Lio selalu membentangkan kain selendang lalu memberinya makan berupa telur ayam sebagai wujud penghormatan

Dari semua rentetan ritual adat orang Lio, Gawi/tandak adalah ritual puncak. Banyak agama asli menggunakan ritual semacam gawi/tandak itu sebagai ibadat puncaknya. Contohnya adalah JingiTiu di Sabu (padhoa), Marapu di Sumba, Aluk to Dolo di Toraja (Ma’badong), bahkan, orang Yahudi ortodoks berdoa dengan cara tersebut di tembok ratapan. Mungkin ini bisa berarti bahwa ritual seperti itu sudah sangat tua sekali usianya, atau bukti bahwa manusia memiliki kecenderungan yang sama dalam menghayati kosmos.

Selain itu Masing – masing suku di Flores memiliki ciri musik dan tangga nada khas. Sebagai contoh, suku Lio memiliki tangga nada berciri tritonus, yaitu berjarak empat nada berjarak satu laras berurut, yang tidak ada duanya dengan di tempat lain. Kalau dibunyikan, akan seperti nada fa-sol-la-si, bukan do-re-mi-fa atau sol-la-si-do sebagaimana lazimnya tangga nada diatonik, atau do-mi-fa-sol seperti pentatonik lazim. Sayangnya, irama asli seperti ini hilang begitu saja oleh irama yang lebih populer, seperti dangdut, reggae, dan lain-lain, yang dibungkus dengan sekedar bahasa daerah sebagai syair.

 

*————-

Tarian Gawi adalah sebuah tari masal rakyat Kabupaten Ende yang sejenis Tandak. Gawi biasa dilaksanakan pada puncak perhelatan ritual adat yang disebut ?nggua? (pesta rakyat) seperti: nggua uwi, nggua mopo, nggua kibi, jokaju, mbama, ka pane, pire teu dan lain sebagainya menurut budaya setempat. Sebagai sebuah tari klasik, tari ini lebih mementingkan aturan atau kehendak daripada rasa. Koreografi tidak berubah, komponen-komponen tidak bergesar, tetap mempertahankan seperti yang dahulu dikehendaki oleh nenek moyang. Gawi dipimpin oleh seorang Ata Sodha yang melantunkan syair-syair berlagu. Gawi dilaksanakan dengan koreografi dalam lingkaran spiral, bukan lingkaran tertutup seperti Padoa Di Sabu atau Dolo-Dolo di Flotim. Para penari menari sambil berpegangan tangan bergeser ke kanan sesuai aturan yang dikehendaki oleh nenek moyang. Jika kita dapat definisikan secara harfia, Gawi dapat diartikan sebagai berikut, Ga: segan dan wi: menarik untuk menyatukan.

Keterangan

Tahun :2019

Nomor Registrasi :201901020

Nama Karya Budaya :Gawi

Provinsi :Nusa Tenggara Timur

Domain :Adat istiadat masyarakat,Ritus dan Perayaan-perayaan

Sumber: Website Warisan Budaya Takbenda

TINGGALKAN KOMENTAR