Memperkenalkan Masa Lalu Melalui Teknologi

3
360

Sejumlah 98 orang beserta 6 guru pendamping dari SMA Tarakanita Gading Serpong ke Museum Manusia Purba Sangiran Klaster Krikilan pada Kamis, 30 Januari 2020. Kunjungan ini merupakan bagian dari Pembelajaran Luar Sekolah. Rombongan merupakan siswa kelas XI.
Dalam kunjungan ini, rombongan diberi pendampingan edukasi oleh BPSMP Sangiran melalui Seksi Pemanfaatan berupa edukasi dengan penjelasan, diskusi, menyaksikan film, dan melalui buku. Terdapat 2 buah buku yang menarik bari rombongan karena dilengkapi teknologi yang digandrungi siswa yang merupakan generasi milenial.
Buku berjudul “Katalog Homo erectus” dan “Mengenal Situs Manusia Purba Sangiran” menjadi buku favorit mereka. Kedua buah buku ini dilengkapi dengan teknologi augmented reality (AR) yang mengajak peggunanya merasakan pengalaman interaktif dunia nyata. Objek yang berada di dunia nyata ditingkatkan oleh informasi persepsi yang dihasilkan komputer, kadang-kadang melintasi berbagai modalitas sensorik. Teknologi augmented reality (AR) adalah teknologi yang menggabungkan benda maya dua dimensi dan ataupun tiga dimensi ke dalam sebuah lingkungan nyata tiga dimensi lalu memproyeksikan benda-benda maya tersebut dalam waktu nyata.
Kedua buku ini didemonstrasikan dan mengundang minat rombongan untuk mencoba dan merasakan sensasinya. Yosef yang merupakan guru sejarah mencoba langsung teknologi yang ditanamkan pada buku ini. Beserta muridnya, Yosef mencoba langsung dan berkomentar:
“Wow”
“Kok bisa?”
“Hebat ini”
“Ini bisa dijadikan pembelajaran di kelas”
“Bagaimana bisa seperti ini”
“Bagus bukunya”
“Bagaimana mengunduh aplikasinya?”
Dengan antusias beberapa anak bergantian ikut mencoba buku yang telah ditanamkan teknologi ini. Dengan diselingi canda dan tawa, siswa dengan tertib mencoba secara bergiliran, terkadang siswa sudah tak sabar ingin mencoba aplikasi melalui telepon genggam ini. “Boleh dipinjam tapi telepon genggam ga boleh dibawa pulang”, seru sebuah canda yang diikuti senyum oleh para siswa yang ingin mencoba.
Dengan bantuan telepon genggam yang telah dilengkapi dengan aplikasi, pembelajaran sejarah yang dulunya menjadi momok siswa dapat diubah. Siswa diberi pembelajaran melalui teknologi yang memang mereka senangi.
“Kami mencoba memanfaatkan teknologi untuk mengedukasi, hal ini terutama ditujukan pada generasi milenial yang memang senang dengan teknologi”, jelas Iwan Setiawan Bimas, S.S. selaku Kasi Pemanfaatan BPSMP Sangiran.
Teknologi yang diperkenalkan untuk mengenalkan generasi milenial pada kebudayaan tinggalan masa lalu. Membuat mereka betah berlama-lama belajar masa lalu yang pada akhirnya membuat mereka mencintai kebesaran budaya masa lalu. Akhirnya menanamkan pada mereka sikap cinta tanah air dan mempertebal rasa nasionalisme mereka. (Wiwit Hermanto)

3 KOMENTAR

  1. Selamat siang kepada admin BPSMP Sangirang.

    Saya sebagai guru pendamping merasa sangat senang sekali karena sambutan yang hangat dari pihak BPSMP Sangiran. penataan ruang pameran museum pun menjadi lebih baik dari sebelumnya. testimoni dari beberapa siswa sangat positif bahkan beberapa dari mereka ada yang ingin kembali entah bersama keluarga atau sendiri. semoga berikutnya Sangiran dapat menjadi obyek wisata yang besar terutama karena sangiran menyimpan sejarah kisah manusia pada masa dahulu.

    saya ingin sekalian bertanya di media ini.
    1. Mengapa link yang terdapat di buku tidak dapat di buka?
    2. Mohon maaf sebelumnya pak, nama bapak guru dalam artikel “Yosef” bukan “Yoseph”

  2. Manusia pertama di planet bumi ini adalah Nabi Adam.as dan Siti Hawa yang menurut quran mereka di darat di benua Asia. Entah hitungan kalender masehi tahun berapa, lantas manusia sangiran kira hidup di priode apa ?

TINGGALKAN KOMENTAR