Kuliner Botok Bukur – Sega Plontang Khas Sangiran Sragen, Gurih Nyoi!

0
69

Kawasan wisata Sangiran di Kecamatan Kalijambe, Sragen, Jawa Tengah, ternyata memiliki kuliner khas.

Belakangan ini masyarakat mulai mengembangkan kuliner spesial berbahan dasar bukur atau kerang sungai.

Kuliner Sangiran berbahan dasar bukur ini sebetulnya sudah lama dikonsumsi warga sekitar. Biasanya, bukur dimasak jadi asem-asem, jadi botok, hingga digoreng kering dengan tepung ala kentucky.

Di Desa Krililan, ada sejumlah warga yang bekerja mencari bukur di dasar Sungai Cemoro. Dari segi rasa, bukur hampir sama dengan kerang laut, namun ukurannya lebih kecil.

Salah satu masalah yang dihadapi untuk mengembangkan bukur sebagai ikon kuliner khas Sangiran adalah stoknya terbatas sepanjang tahun.

Sega Plontang

Kuliner khas Sangiran lainnya adalah sega plontang. Sega plontang memang tidak sepopuler sega berkat. Meski terdengar asing di telinga, sega plontang merupakan salah satu kuliner khas dari Bumi Sukowati.

Nama lain dari sega plontang adalah sega takir. Keunikan dari kuliner ini terletak pada wadahnya yang terbuat dari daun pisang yang dipadu dengan janur kuning.

Takir sendiri merupakan sebutan untuk wadah makanan yang terbuat dari daun pisang. Berbeda dengan pincuk yang dibuat dengan bentuk mengerucut, takir berbentuk segi empat.

Di kedua ujung lipatan biasa diberi sematan lidi agar lebih kuat dipakai untuk menampung makanan. Untuk menambah kesan estetis, takir itu diberi hiasan janur kuning melingkar.

Di wadah itu terdapat aneka macam makanan mulai dari nasi uduk atau nasi gurih, suwiran ayam, kedelai hitam yang digoreng, ikan wader, peyek kacang tanah dan kerupuk.

Namun, sega plontang saat ini relatif sulit didapatkan karena tidak dijual di warung manapun. Kuliner khas Sangiran ini hanya ada pada momen-momen tertentu seperti saat ada upacara adat di desa-desa.

ega plontang biasa dipakai masyarakat Sragen untuk menjamu tamu pada acara bancaan, sedekah setelah ada yang melahirkan, meninggal dunia atau mau melangsungkan pernikahan dan lain-lain.

Produk UMKM

Selain menu olahan bukur dan sega plontang, masih ada kuliner produk UMKM di Sangiran antara lain balung kethek, keripik pisang, kacang kreweng, dan lain-lain.

“Ada pula legondo, kuliner tradisional yang dibungkus blarak atau daun kelapa,” ucap Sekretaris Desa Krikilan, Aries Rustioko, kepada Solopos.com, awal April 2021.

Sumber: solopos.com

TINGGALKAN KOMENTAR