Situs Bhre Kahuripan

0
296

Situs Bhre Kahuripan terletak di Desa Klinterejo, Kecamatan Sooko, Kabupaten Mojokerto, dan dikenal juga dengan nama Situs Yoni klinterejo, disebut demikian karena dikaitkan dengan keberadaan sebuah yoni yang berada dilokasi ini. Ukuran yoni ini cukup besar dengan panjang 191 cm, lebar 184 cm dan tinggi 121 cm yang salah satu sisinya terdapat cerat yang disangga oleh pahatan bermotif naga. Badan yoni dihiasi dengan pahatan yang sangat raya, seperti pada bagian pelipit, berhias pola geometris, sulur dan daun-daun lotus. Salah satu sisi yoni terdapat bingkai kecil berisi pahatan angka Jawa kuno 1294Ç (1372 M), tahun ini cocok dengan tahun wafatnya ibunda Raja Hayam Wuruk, Tribhuwanatunggadewi atau Bhre Kahuripan yang termuat dalam Kitab Pararaton. Dalam kitab ini juga disebutkan lokasi pendharmaan dari Tribhuwanatunggadewi (Bhre Kahuripan) yaitu di Panggih. Pada masa sekarang ini, daerah dengan nama Penggih merupakan sebuah desa yang terletak di sebelah barat Desa Klinterejo. Diperkirakan pada masa lampau lokasi Situs Bhre Kahuripan juga masuk ke dalam wilayah administratif Panggih.

Situs Bhre Kahuripan memiliki luas area 728,615 m2, dengan beberapa objek yang terdapat didalamnya antara lain : sebuah yoni yang terletak di atas sebuah struktur, kemudian struktur yang  diperkirakan sebuah bangunan (candi?), struktur ini tersusun dari batu andesit dengan sistem tumpuk, dan pada tahun 2020 kegiatan ekskavasi berkelanjutan mulai dilakukan, hal ini bertujuan untuk mengetahui gambaran utuh bentuk dari struktur beserta pola ruangnya, objek lainnya berupa sandaran arca (stela) yang berukuran cukup besar, sandaran arca ini berbentuk persegi panjang dengan puncak berbentuk oval, sisi depan sandaran ini diperkirakan menempel pada arca yang kini sudah tidak ada lagi. Sementara di bagian belakang sandaran terdapat sebuah simbol yang diperkirakan sebagai relief pohon, sandaran arca ini berada di dalam sebuah ruangan. Selain tiga objek tersebut terdapat beberapa objek lain diantaranya blok batu, dan umpak yang jumlahnya cukup banyak kurang lebih ada 17 umpak.

Upaya pelestarian yang dilakukan terhadap situs Bhre Kahuripan adalah dengan melakukan pencatatan melalui kegiatan inventarisasi, kegiatan-kegiatan ekskavasi serta zonasi, kegiatan konservasi secara berkala dan menempatkan juru pelihara. (Unit Pubdok, BPK XI)