Arca Buddha Bukit Siguntang

0
6865
BPCB jambi

Arca Budha Bukit Siguntang ditemukan pada tahun 1920-an di Bukit Siguntang.  Pada saat ditemukan, arca ini terdiri dari beberapa fragmen arca batu granit yang ternyata berasal dari sebuah arca buddha yang berukuran cukup besar. Kepala arca ini semula disimpan di Museum Nasional kemudian disatukan kembali dengan badannya. Bagian kaki arca ini, hingga sekarang belum ditemukan. Pada saat ini Arca Buddha Bukit Siguntang dapat dilihat di halaman Museum Sultan Mahmud Badarudin 2 yang berada di Kawasan Benteng Kuto Besak.

BPCB jambi

Arca Buddha yang ditemukan di Situs Bukit Siguntang ini digambarkan dalam sikap berdiri. Rambutnya digambarkan ikal-ikal kecil menutupi seluruh bagian kepala dan di bagian tengah atas terdapat semacam sangul berbentuk bulat dan kecil (usnīsa). Pakaian yang dikenakan adalah semacam jubah panjang, bergaris-garis. Pakaian tersebut menutup kedua bahunya.

BPCB jambi

Mengenai pertanggalan dilihat dari penggambaran arca yang secara keseluruhan tam­pak bahwa arca tersebut bergaya seperti arca-arca dari masa seni Amarāwati (Krom 1931: 29-33; Suleiman 1980: 14).  Ghosch berpendapat bahwa arca Buddha dari Bukit Sigun­­tang ini dapat dimasukkan ke dalam periode abad ke-4 Masehi, sedangkan Bachhofer menem­pat­kan pada abad ke-2 Masehi (Sastri 1949: 103). Sementara ber­dasarkan pada peng­gam­bar­an gaya pakaian terlihat adanya pengaruh dari gaya seni pada masa Gupta, yaitu abad ke-5 Masehi (Majumdar 1935: 75-78). Namun Schnitger cenderung berpendapat bahwa arca ter­sebut berasal dari abad ke-5-6 Masehi (Schnitger 1937: 2-3) dan menurut Shuhaimi bila dili­hat dari penggambaran gaya pakaian tampak adanya pengaruh seni antara Gupta dan post-Gupta (Nik Hassan Shuhaimi 1979: 33-40; 1984: 265-266). Didasarkan pada gaya seni ter­sebut, kemung­­kinan arca Buddha dari Bukit Sigun­tang ini dapat di­tem­patkan pada abad antara 6-7 Masehi.

BPCB Jambi

BPCB Jambi