You are currently viewing Indonesia Peringati 350 Tahun Perjanjian Breda

Indonesia Peringati 350 Tahun Perjanjian Breda

Jakarta – Direktorat Jenderal Kebudayaan, Kemendikbud RI berkerjasama dengan Yayasan Warisan Budaya Banda akan menyelenggarakan kegiatan Pendukungan Peringatan 350 Tahun Perjanjian Breda pada 20 September – 4 Oktober 2017 di Galeri Nasional. Ada 2 agenda dalam kegiatan ini, yaitu Pameran “Banda, Warisan Untuk Indonesia: Pala dan Perjanjian Breda, 1667 – 2017” dan Seminar “Banda Dulu, Kini, dan Esok” yang akan diisi oleh beberapa pembicara, salah satunya Direktur Jenderal Kebudayaan, Hilmar Farid.

Selaku Ketua Yayasan Warisan dan Budaya Banda Neira, Tanya Alwi menyampaikan alas an terselenggaranya Peringatan 350 tahun Perjanjian Breda.

“Pameran ini terinspirasi dari 350 tahun Perjanjian Breda. Kami berharap pameran ini dapat meningkatkan kesadaran dalam menghargai dan melestarikan kekayaan alam dan budaya Banda, dan memberikan inspirasi untuk membangun Banda berbasis kemasyarakatan agar Banda dapat memberikan dampak secara nasional maupun internasional,” jelas Tanya Alwi.

Di sisi lain, Hilmar Farid mengatakan bahwa sejarah kejayaan Banda Neira merupakan salah satu sejarah besar di Indonesia.

““Banda merupakan bagian penting dalam wilayah NKRI yang dalam sejarahnya telah mengubah tatanan dunia sebagai penghasil rempah dan akar budaya maritim Indonesia,” ujar Hilmar Farid.

Perjanjian Breda merupakan kesepakatan antara Inggris dan Belanda terkait penyerahan Manhattan kepada Inggris, dan sebagai kompensasinya Inggris menyerahkan Pulau Run kepada Belanda pada tanggal 31 Juli 1667. Perjanjian ini pula yang mengakhiri perang Anglo-Belanda kedua.

Tinggalkan Balasan